Kategori Product

Cara Order

Cara Order
0852 6403 3602

Account Bank

Diberdayakan oleh Blogger.

Sumur Bor



Tips Membuat Saringan Air Sumur Bor Sederhana Tapi Berkwalitas

Masalah air sumur bor biasanya waktu keluar dari keran air berwarna jernih taapi berbau karat, setelah dibiarkan dan diendapkan sekitar satu jam lebih air berubah menjadi kuning keruh bau karat maupun berminyak ini disebabkan karena mengandung zat besi (Fe) dan Kadar mangan (Mg) yang berlebih pada air sehingga menyebabkan endapan pada bak/penampungan. Air sumur bor seperti ini tidak bias langsung digunakan untuk mencuci apalagi dikonsumsi, perabot rumah tangga menjadi rusak menjadi hitam, pakaian berubah warna menjadi kusam dan gatal-gatal di badan jika dipakai untuk mandi. Masalah air seperti ini cukup mudah diatasi dengan membuat saringan air sumur bor sederhana seperti yang akan saya uraiakan pada artikel ini.

Tetapi sebelum saya membahas tentang cara membuat saringan air sumur bor sederhana, ada lebih baiknya kita mengetahui terlebih dahulu teori mengatasi air sumur bor menurut para peneliti dan ilmuwan dengan cara modern. Berikut cara menghilangkan air bau, keruh,kuning,karat,berminyak, yang disebabkan oleh tingginya zat besi dan mangan berdasarkan cara modern.

1. Aerasi
Fe dapat dihilangkan dari dalam air dengan melakukan oksidasi menjadi Fe (OH)3 yang tidak larut dalam air, kemudian di ikuti dengan pengendapan dan penyaring. Proses oksidasi dilakukan dengan menggunakan udara biasa di sebut aerasi yaitu dengan cara memasukkan udara dalam air efeknya kadar besi mengendap ke bawah sehingga kotoran2nya menempel di bak penampungan/toren air. Kelemahanya mungkin kita akan sering menguras toren tersebut agar kotoran endapan tidak ikut ke pipa instalasi.

2. Sedimentasi
Sedimentasi adalah proses pengendapan partikel-partikel padat yang tersuspensi dalam cairan/zat cair karena pengaruh gravitasi (gaya berat secara alami). Sedimentasi dapat berlangsung sempurna pada danau yang airnya diam atau suatu wadah air yang dibuat sedemikian rupa sehingga air di dalamya keadaan diam. Pada dasarnya proses tersebut tergantung pada pengaruh gaya gravitasi dari partikel tersuspensi dalam air. Sedimentasi dapat berlangsung pada setiap badan air. Biaya pengolahan air dengan proses sedimentasi relatif murah karena tidak membutuhkan peralatan mekanik maupun penambahan bahan kimia. Kegunaan sedimentasi untuk mereduksi bahan-bahan tersuspensi (kekeruhan) dari dalam air dan dapat juga berfungsi untuk mereduksi kandungan organisme (patogen) tertentu dalam air.

3. Menggunakan bahan kimia.
Banyak sekali jenis bahan kimia yang dapat dipergunakan untuk menurunkan zat besi ini. Zat kimia seperti Polimer Aluminium Clorid , kaporit ,tawas dll. Namun saya tidak akan membahasnya disini karena harus menggunakan takaran dan metode tertentu dan takarannya berbeda beda tergantung dari seberapa tingginya zat besi dalam air tsb.

Tetapi cara-cara diatas saya pikir tidak efektif dan tidak efisien, selain itu biaya yang harus dikeluarkan juga mahal. Cara  penyaringan terbukti akan lebih paling efektif dan efisien.  Efisien waktu,,biaya, dan hasil. Jika permasalahan air sumur bor yang kita hadapi di rumah tidak terlalu berat, seperti misalnya air jernih tetapi setelah diendapkan berubah warna, kita dapat dengan mudah menjernihkannya dengan membuat sendiri saringan air yang terbuat dari ijuk, pasir, dan batu kerikil.  

Media Saringan/Filter Air

Cara pembuatan saringan itupun cukup mudah dan bahan-bahannya pun mudah didapat dan tidak perlu membeli. Pembuatan saringan dimulai dengan membuat lapisan pasir, batu kerikil, ijuk, dan yang paling atas adalah pasir. Hasilnya yang tadinya air sumur bor keruh dan bau setelah diendapkan akan tetap menjadi jernih dan tidak berbau lagi setelah keluar dari pompa dan melalui saringan air sumur bor sederhana ini. Bahkan dengan metode saringan air sumur bor sederhana ini, air yang awalnya tak layak kita konsumsi sekarang dapat dipergunakan kembali dalam kehidupan sehari-hari. 

Bahan-bahan yang diperlukan :
  1. Sebuah drum/ember cat ukuran 23 kg lengkap dengan penutupnya
  2. Batu krikil kali
  3. Ijuk
  4. Pasir halus
  5. Manganese Greensand kwalitas super 5 kg
  6. Kain tipis
  7. Drat tangki
  8. Drat pipa ½ inc
  9. Pipa ½ inc secukupnya
  10. Lem pipa
  11. Keran Air
  12. Elbow satu buah
  13. Kapas aquarium
  14. Batu pemecah semburan air
  15. Karet bekas ban dalam sepeda motor
Caranya buat dan susunlah bahan dan alat seperti pada gambar berikut ini, dengan posisi batu kerikil paling bawah, sebelumnya lobangi dulu tepi ember cat paling bawah dan pasang drat pipa ukuran ½ inc sebagai keluaran saringan. Pasang kapas aquarium dimuara keluaran saringan sebelum memasukkan batu kerikil.

Saringan Air Sumur Bor Sederhana

Susunlah bahan seperti gambar dengan ketinggian yang sudah saya tentukan, sisakan ruang udara pada bagian atas untuk penampungan air sebelum merembes kedalam pasir. Di antara pasir dan ijuk pasang lapisan kain tipis untuk mencegah agar pasir tidak masuk dan bercampur ke dalam ijuk. Jika susunan sudah selesai pasang batu pemecah semburan air ditengah-tengah atas pasir, batu ini bertujuan supaya semburan air yang masuk dari atas tidak menimbulkan lobang di bagian tengah pasir waktu saringan digunakan.

Jika bahan filter saringan sudah tersusun semuanya, tutup saringan dengan penutup ember yang sudah dirancang seperti pada gambar, penutup harus ngepress sehingga air tidak keluar saat mesin pompa dihidupkan. Tambahkan pengikat karet bekas ban dalam sepeda motor pada sisi penutup supaya penutup lebih kuat menahan semburan air yang mau keluar. Jika sudah selesai ditutup sambungkan pipa saringan ke mesin pompa air, tetapi sebelumnya lewatkan terlebih dahulu dengan keran sebagai pengatur debit air yang masuk ke dalam saringan air sumur bor sederhana ini. Jangan lupa semua sambungan di lem kuat. Setelah lem kering sekarang saringan sudah siap di tes. Buka keran separuh saja lalu hidupkan pompa air, dengan tekanan yang berasal dari pompa air akan tertekan masuk ke dalam media saringan dan keluar pada lobang sisi bagian bawah. Satu hal yang perlu diketahui, untuk hasil air pertama yang dihasilkan saringan air sumur bor sederhana harus dibuang dahulu karena airnya masih keruh, sekitar 15 menit kemudian air sudah menjadi jernih dan tidak bau karat lagi dan siap ditampung di dalam wadah penampungan untuk kemudian digunakan.

Saringan air sumur bor pada gambar di atas hanya bisa digunakan untuk mencuci dan mandi, jika airnya mau dikonsumsi maka buatlah saringan sederhana dengan sistem bertingkat seperti gambar berikut :


Saringan Bertingkat untuk Air Konsumsi

Untuk saringan kedua komposisi media saringan dan ember yang digunakan tetap sama, tetapi bagian atas ember tidak perlu ditutup rapat. Air mengalir ke dalam media penyaringan dengan memanfaatkan gaya grafitasi, tetapi debit air diatur melalui keran sehingga air yang masuk dengan air yang keluar dapat seimbang pada saringan kedua ini. Kemudian buatlah saringan ketiga dengan dua buah ember cat 5 kg, sambung kedua ember sehingga menyatu dengan menggunakan lem pipa. Penyaringan ketiga ini menggunakan media tambahan yaitu Manganese Greensand atau pasir mangan atau disingkat MGS sebanyak 5 kilogram, gunakan MGS kwalitas super. Fungsi dari pasir mangan ini untuk menyerap zat mangan yang masih tersisa setelah melalui saringan pertama dan kedua. 

Mangan bisa kita ketahui dengan melihat endapan seperti minyak di atas permukaan air. Seperti biasa bagian dasar saringan ketiga ini digunakan media batu krikil, bagian pipa keluaran harus disumbat dengan kapas aquarium. Sedangkan diantara krikil dan pasir mangan ditarok kain tipis guna mencegah bercampurnya media MGS atau pasir mangan dengan krikil. Lalu bagian yang paling atas dipasang lagi dengan kapas aquarium. Air yang keluar pada saat pertama kali penyaringan akan keruh tetapi setelah sekitar 10 menit air akan jernih, tidak ada warna dan tidak berbau. Jika air ini mau dikonsumsi harus melalui pengujian dengan cara mengujinya terlebih dahulu dengan alat elektrolisis air atau mengujinya pada departemen kesehatan daerah masing-masing apakah  air layak dikonsumsi atau tidak layak. Saringan ketiga ini bagian atasnya juga tidak perlu ditutup rapat, air mengalir hanya memanfaatkan gaya grafitasi bumi.

Jika air dari hasil saringan ini sudah layak dikonsumsi, tentu airnya lebih hegienis dari pada mengkonsumsi air galon isi ulang dimana sumber airnya tidak kita diketahui asal-usulnya. Saya sudah menggunakan saringan air sumur bor sederhana ini dirumah saya dengan membuatnya sendiri seperti penjelasan di atas.

Catatan : 

  1. Cuci media penyaring untuk saringan pertama dengan air bersih minimal 2 bulan sekali
  2. Cuci media penyaring untuk saringan kedua dengan air bersih setiap minimal 6 bulan sekali
  3. Cuci media MSG untuk saringan kedua dengan air kaporit setiap minimal 6 bulan sekali

Cara Order

Silahkan masuk ke menu CARA PEMESANAN dan ikuti langkah-langkahnya.

0 komentar:

Posting Komentar

Visitor Total

batam filter

batam filter
facebook

Link Partners

www.batamtech.com

clusterMaps